Moes Jum
Male
mBogor


Sodara-sodara sekaliyan ....
Ini bukan hal penting untuk diliyat dan dijadiken referensi.
Ini cuman upaya ikut-ikutan saja seperti layaknya wong Indonesahh


   




Locations of visitors to this page




Sampeyan wong ndeso? Gak peduli dibilang "norak"? Kampungan? Atau males dan gak bisa beradaptasi sama modernitas dan rutinitas Jakartee? Monggo jangan sungkan2 untuk ndobos dan cangkruk gratisan di BUNDERAN HA-I setiap Jemuah malem (kalo gak hujan).

Aku iki wong Jowo sing berdomisili di Kota mBogor nan Indah Permei. Memang sekarang kota ini kurang nyaman. Mangka dari itu, aku dan konco-kancaku nyoba urun waktu dan tenaga supaya mBogor lebih indah dan nyaman. Diawali dengan mulung sampah di Kali Ciliwung setiap hari Sabtu. Sampeyan tertarik ikutan? Monggo sampeyan "klik" gambar berikut:





Blog ini tidak muncul mak jegagik begitu saja. Waktu mbuatnya aku banyak nyontek dan njiplak punya orang lain supaya tetep jadi "blog palsu" dan tidak berguna. Berikut beberapa yang sering diintip dan (tentu saja) dijiplak:

ANAKPERI KULAK BOROK
BAHTIAR THOK
BALIBUL
BANG PI'I
BERANGBERANG
BLANTHIK AYU
DINDA JOU
E-JHONSKI PANDIRAN GETEK
E-NDIKS
EVI
HEDI THOK
IPOEL_BANGSARI
ITOK
JAWA KULON
KABOER KANGINAN
KOEAING!
KOTA HUJAN
MENTHIL SUMENTHOK
MIKOW
NDORO SETEN
NDOBOSPOL
NENG JENI
NOTHING (WAHYU)
PAMAN TYO
PECASNDAHE
PINKINA
PITIK
JAWA KULON
TIKA BANGET
TITO KOMIK
TJILIWOENG DREAMS
YUSWAE










If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Wednesday, September 07, 2011
Liburan 4M di Tanah Sunda

Wis suwe gak nulis di blog ini.  Kasihan juga kalo ditinggal kelamaan.

Poro sedherek sedoyo, mumpung ini masih di awal bulan Syawal 1432 H, aku mau ngucapken ... Minal Aidin wal Faidzin, mohon dimaafken segala bentuk kesalahanku sama para pembaca sekalian, baik yang disengaja maupun tidak lahir dan batin.  Semoga ini bisa diterima ... tapi kalo gak diterima juga gak opo2.

Naah posting kali ini aku mau nyeritain soal perjalanan libur Lebaran bersama anak bojoku.  Sebuah perjalanan yang melelahkan, tapi cukup mengasyikkan (minimal buat kami sekeluarga).  Dan bisa dikategorikan sebagei liburan 4M (murah meriah muntah-muntah).

Begitu selesai urusan Sholat Ied, salam-salaman, mangan kupat sayur gulai gerusan pepaya muda plus opor ayam dan oseng2 kentang, pete dan ati-ampela ... langsung kami sekeluarga siap2 meluncur ke tempat liburan.   Beberapa hari sak durunge kami sudah mikir2 utk nyoba liburan ke daerah Kabupaten mBandung dan Kabupaten Sukabumi.  Semuanya harus diupayakan bersifat 4M, maksudnya supaya gak menjebolkan dompet dan simpenan.


Kawah Putih dan sekitarnya



Begitu tiba waktunya, kendaraan pinjeman (gratisan) pun segera dinyalakan.  Barang2 yg dibutuhkan selama liburan dimasukkan semua ... dan juuusssss ... langsung meluncur ke arah tenggara nJakartee.  Jalurnya yaa jalur biasa mudik, lewat JORR (Jakarta Outer Ring Road), terus nyambung dengan Tol Jakarta-Cikampek di gerbang Cikunir, terus nyambung lagi dengan Tol Padalarang-Cileunyi.  Berhubung masih buta arah, maka menjelang mBandung segera tanya2 poro konco via SMS.  

"Bagusnya keluar tol di Baros-Cimahi aja.  Terus tinggal tanya2 sama orang tentang jalur alternatif ke Soreang atau Ciwidey.  Jalannya sih kecil, tapi cukup jelas dan yang gak bakal kena macet di Kota mBandung", begitu kira2 jawaban SMS dari koncoku.

Setelah berkendara sekitar 3-4 jam, akhire nyampe juga di tujuan, yaitu Kecamatan Ciwidey, Kabupaten mBandung.  Berhubung hari sudah malem, maka setelah makan nasi goreng di warung, kami langsung menerima tawaran nginep di sebuah rumah di desa terdekat dengan kawasan wisata Kawah Putih.  Letaknya berada tepat di tepi jalan aspal antara Ciwidey-Kawah Putih.  Di luar dugaan ternyata rumah yang disewakan semalem ini adalah rumah dengan fasilitas top markotop.  Bahkan fasilitasnya melebihi kondisi omahku dhewe.  Ada 2 kamar, 3 tipi (salah satunya berukuran 29"), sofa, kompor gas made in Italy, dan bisa parkir kendaraan di halaman lagi.  Wihiii ... gak nyangka babar blas ternyata kami bayarnya mung Rp 300.000 saja!!  Maka tidur pun jadi lelap, kemulan dan tentu saja ngorok ... hehehe Big Smile.

Besoknya ... pagi2 banget, setelah nyarap mie instan masak dhewe, kami langsung meluncur ke Kawah Putih.  Tetap pake pilihan 4M.  Sengaja gak mau bawa kendaraan langsung ke kawah, tapi ikutan "ontang-anting" yang bayarnya murah.  Ontang-anting kuwi adalah mobil wisata kecil (sejenis angkot) yang terbuka dindingnya, tapi kalo hujan dindingnya pake plastik.  Anakku ternyata senengnya bukan main naik kendaraan ini.  Mungkin mereka membayangkan seperti gelantungan jadi kernet bis antar kota ... hehehe Big Smile.

Kawah Putih pancen oye tenan pemandangannya.  Jalan menanjak menuju kawah kita bisa liat hutan tropis pegunungan asli Jawa Barat.  Di beberapa tempat juga bisa liat pohon2 Eucalyptus sp. sing godongnya bisa dipake sebagai bahan baku minyak kayu putih.  Kawahnya sendiri uindaaahhhnya pooll, terutama saat pagi hari.  Warna putih tentunya dominan.  Warna dari air dan lumpur vulkanik yang berbau belerang.  Di sini kita bisa liat dekat gimana bentuknya kawah gunung berapi itu.  Tapi yaa gak sampe dengan asap kemebul dan lumpur panas seperti di Lapindo atao Kawah Merapi.  Sementara bagian tepinya ditumbuhi sama pohon2 kerdil Cantigi (Vaccinium varingiaefolium) yang berdaun kemerah2an dan batangnya liat berlekuk-lekuk.  Ini adalah jenis tumbuhan khas di tipe hutan pegunungan (sub alpine).  

Selesai di Kawah Putih, rombongan keluarga Moes Jum pun segera menuju ke obyek wisata lain di sekitarnya, yaitu Danau Situ Patengan dan pemandian air panas Walini.  Danaunya sih lumayan bagus sebenernya, karena berjarak gak jauh dari Kawah Putih.  Tepian danau juga masih terjaga dengan hutan2 alami.  Sayangnya ini danau gak terpelihara dengan baik, mirip obyek2 wisata lain di Indonesahh.  Sampah masih bertebaran di mana2.  Obyeknya sendiri gak terlalu spesial yang ditawarkan kecuali numpak prahu dan blonjo oleh2 Surprise.  Ini juga mirip dengan pemandian air panas Walini.  Pemandian yg semestinya asik dan seru jadi kotor dan penuh menungso koyok cendhol wae.  Tapi kedua pilihan obyek wisata ini yaa memang begitu adanya.  Yen arep wisata 4M yaa kudu siap sama hal2 seperti ini ... hehehe.

Perjalanan keluarga Moes Jum di daerah Ciwidey ini akhirnya ditutup dengan kunjungan metik buah setroberi sing terkenal kuwi.  Buah ini memang bukan asli Indonesahhh.  Tapi ini sudah terkenal dan banyak disenengi orang.  Begitu kendaraanku mandeg di samping kebun, anak-anakku langsung berebutan keluar, dulu2an metik buah sing abang2 warnane kuwi.  Berhubung dana-ne terbatas, mereka cuma berhasil memetik 1 kilo stroberiSoale miturut sing punya kebun harganya Rp 40.000 sekilo kalo mau metik sendiri.


Dusun Sukagalih sumber air Sukabumi



Ini perjalanan liburan kedua, setelah pulang dari Ciwidey.  Keluarga Moes Jum rupanya belum puas sama yang namanya liburan.  Harus ada satu tempat liburan lagi yang (tentunya) menawarkan 4M.  Piliran lokasine adalah sebuah dusun kecil di pinggiran alas Taman Nasional Gunung Halimun-Salak.  Ngunjungi tempat ini tidak lain amargo ceritane konco2, pengalaman pribadi, plus postingan di blog Kampung Halimun.

Keluarga Moes Jum menempuh perjalanan sekitar 3 jam dari mBogor nan Indah Permei melewati jalur Kampus IPB Darmaga, Ciampea, Cibungbulang, Cemplang, Leuwiliang, Karacak, Puraseda, perkebunan teh Cianten, dan Desa Cipeuteuy.  Kondisi jalan lumayan bervariasi, dari jalan aspal mulus, aspal bolong2 sampe jalan berbatu alias makadam (Cianten-Sukagalih).  Jalannya naik dan turun dengan tingkat gronjalan yang tidak dalam kategori parah.  Yang dilewati dalam perjalanan yaa kampung2, perkebunan teh, kebun masyarakat dan wis temtu alas kawasan Halimun.

Berhubung keluarga ini tergolong keluarga ndeso, jelas pilihan lokasine jadi tepat.  Jenenge wong ndeso yo pasti seneng karo perkampungan sederhana, sepi, udara dingin, kabut, sawah, kebun, dan miline aliran banyu kali di hulu sungai.  Pilihan aktivitasnya yaa keceh dan kungkum ning kali sing bening, dolanan prahu2nan pake ban dalam, renang2an, dan golek iwak pake serok (tangguk bambu).  Tambahannya adalah metik lombok abang (cabe keriting), mancing belut, ikut nyemplung dan mandi lumpur di sawah, masak2 pinggir kali, ngasih makan wedhus alias kambing, dan buat "kolecer"Kolecer itu sebenarnya kitiran alias baling2 bambu yang jadi mainan khas wong Sundo di sini.  Gak cuman anak kecil tapi juga orang dewasa.  Kalo orang dewasa yaa bikinnya kolecer ukuran besar.  Maklum di sini kan di gunung, jadi anginnya banyak ...

Sukagalih memang top.  Dusun ini sedang disiapkan jadi kampung wisata.  Soale masyarakatnya berhasil menjaga sumber mata air di sana.  Banyu alias cai alias air pancen sudah jadi hal paling utama di Sukagalih.  Saking banyaknya dan bagusnya kualitas air di sana, sampe PDAM Kabupaten Sukabumi juga melu2 ngambil sumber airnya dari sini.  PDAM nyambung pipa2 besi langsung dari salah satu sumber utama di Sungai Citamiang.  Sungai ini adalah anak sungai dari Sungai Citarik sing terkenal dadi lokasi wisata arung jeram itu.

Berlibur nang Sukagalih ternyata pancen pilihan liburan 4M yang tepat.  Asal sampeyan mau liburan bergaya ndeso dan sederhana, di sini lah tempatnya.  Untuk nginep (seperti keluarga Moes Jum), sampeyan cukup mbayar Rp 25.000 per kamar.  Nginepnya langsung di rumah2 penduduk, tidak ada penginapan khusus.  Untuk makan sampeyan bisa menikmati makanan lokal sing sederhana (terutama menu sambel ikan asin) yang harganya terjangkau (Rp 15.000).  Kalo sampeyan mau pake guide, yang ada silaken ajak orang kampung untuk nganter dan bayarnya cuman Rp 30.000/hari.

Setelah menghabiskan 2 malam nginep di Sukagalih, keluarga Moes Jum pun kembali pulang ke mBogor nan Indah Permei dengan hati puas Big Smile.

Sampeyan sendiri pada liburan kemana??

Posted at Wednesday, September 07, 2011 by Moes Jum
Ada (2) sing ikut "sumuk"  

Share |


Friday, December 10, 2010
Pengen munggah kaji

Pagi ini, aku berkesempatan njemput tonggo sebelah omah yang pulang soko munggah kaji.  Hiruk-pikuk bareng dengan ribuan penjemput lain tumplek-bleg di pelataran Balaikota mBogor nan indah permeiJumlahe jelas lebih banyak dari jumlah jamaahnya sendiri.  Kalo jumlah jamaah pemberangkatan Bogor (kloter 55) tahun ini 10 bis, maka penjemputnya mungkin sampe 40 bis-an.  Luar binasaaa ...

"OK boss, ini lagi antri di pintu tol sentul. Maturnuwun.  Aku di bis rombongan 9", begitu tulisan SMS soko tonggoku sing dakjemputWahh tinggal sebentar lagi berarti.  Aku yang tadinya di luar halaman Balaikota, langsung merapat masuk halaman.  Beberapa menit bar kuwi, soko pengeras suara panitia haji mBogor mengumumkan bahwa rombongan jemaah di bis nomor 6-9 sudah sampe lapangan sempur.  Wiih berarti semakin dekat ... sekitar setengah kilo lagi. 

Tapi terus ada sing rodo aneh nang awakku.  Jantungku jadi deg-deg-an.  Terus aku jadi mendadak terharu rasane.  Perasaan deg-deg-an dan terharu makin menjadi2 waktu bis2 jemaah haji sing ditunggu datang di gerbang Balaikota.  Ediaaan tenaan!!!  Rasane campur-baur, antara seneng, sedih, kangen dsb dsb.  Apalagi waktu liyat muka-mukanya para jemaah haji dan penjemputnya.  Mereka dho awe-awe melambeikan tangannya.  Ono sing nangis terharu.  Ono sing bengak-bengok sambil loncat-loncat gembira.  Duuh ... aku makin gak tahan ndelok mukanya orang2 itu.  Untung wae aku gak ikut mbrebes-mili alias mewek saking terharunya.

Kabeh kuwi rasanya menakjubkan dan luarrr binasaaa.  Tiba-tiba jadi terharu.  Tiba-tiba juga aku jadi cemburu sama para haji2 baru itu.  Enak dan lega mungkin rasane jadi mereka sekarang.  Lhaa terus ... aku kapan???

Waduuhh ... umurku wis makin tuwoDuh Gusti ... sampek seprene aku durung iso ngikuti jejak mereka, jejak konco-kancaku, jejak bapak-ibuku.  Ya Allah ... kapan yoo aku iso entuk kesempatan munggah kaji?  Aku asli pengeen bangeet .... cry


foto nang ndhuwur dijupuk soko asline nang kene



Posted at Friday, December 10, 2010 by Moes Jum
Ada (3) sing ikut "sumuk"  

Share |


Tuesday, September 28, 2010
Seko 01: 130 km dalam 2 hari

Pas bar lebaran, aku langsung entuk tugas pabrik lunga menyang Sulawesi. Kali ini gak plesiran di kota2, tapi langsung masuk kawasan hutan di "jantung Sulawesi" sing jenenge Seko.  Seko kuwi adalah kecamatan nang wilayah administrasi Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan.  Panggonane pas nang tengah2 bagian "K" pulo Sulawesi.

Berhubung nang daerah terpencil, jelas critone akehMuga2 wae aku sempet crito sak kabehe pengalamanku nang Seko.  Posting sing iki mung secuplik critoku soal menjangkau Seko nganggo ojeg

Ojeg-nya bukan ojeg biasa.  Motor sing dienggo roto2 adalah motor bebek baru kinyis2.  Tapi wis dipretheli dan dimodifikasi.  Shockbreaker ngarep mburi wis diganti karo modhel motor trail sing dhuwur.  Gir ngarep wis diganti ukuran cilik (biasane ukuran 10 utawa 12), sementara gir mburi digenti sama ukuran sing gedhe (ukuran 15).  Terus kabeh kap2 motor sing soko plastik roto2 wis dicopoti nganti ketok sexy (motor telanjang).  Rem mburi dicabut.  Pijakan kaki (foot step) ngarep dicopot utawa dipotong.  Sak kabehe modifikasi itu pancen diperuntukkan utk kebutuhan medan tempuh dan beban sing luar biasa berat.  Gawanane motor ojeg biasane barang2 sing abote bisa mencapai 150-200 kg.

Ternyata perjalanan adoh tenan, soale jarake 130 km dengan sebagian besar bentuke dalan lumpur, blethok, mendaki terjal, plus lunyune poollllSaking angelnya ditempuh, aku akhire baru nyampe Seko setelah ngojeg selama 2 hari, soko Sabbang (cedhak Palopo).  Asli bokongku sing semox dadi tepos jaya.  Awak lemes-loyo, gupak blethok, reget buanget koyok bar ngluku kebo nang sawah.  Cobaan reget karo kesel selama perjalanan ternyata isih ditambah maneh sama adem bin dingin puoooolll.  Gimana gak dingin, lha wong daerah kuwi yo daerah gunung2 sing alase gung liwang-liwung dan berkabut.

Trus piro ongkosnya? Aku kudu mbayar ongkos ojeg sing lumayan muahaaall ....  Yen musim udan koyok perjalananku iki, mbayare bisa 500 s/d 600 ribu.  Tapi yen musim kemarau, luwih murah mbayarnya, sekitar 300 ribu. 

Setelah ngalami perjalanan 130 km selama 2 hari, yen dak pikir2 aku iki koyok sedang mengikuti rally motor berlumpur.  Yen sampeyan kurang percoyo, monggo saja dinikmati foto2 berikut ini ....




rombongan mud warrior siap masuk kubangan




masuk kubangan blethok jaya




yang ini juga masuk kubangan jaya




hajar blehh!!




saking angele dalan, motor ojeg sampek ditinggal nang ndalan




tekan pit-stop




istirahat nang warung pit-stop




mud warrior sing gupak blethok




ban bocor bisa diatasi




parkir nang pit-stop




ora lali bawa pitik juga

Posted at Tuesday, September 28, 2010 by Moes Jum
Ada (1) sing ikut "sumuk"  

Share |


Thursday, August 19, 2010
Gerbong buwat perempuan

Kemarin sore menjelang buka puasa, setelah dhesek2an di Kopaja, trus dilanjut sama jalan cepet menuju stasiun, ngantri karcis . ahh akhire siap nunggu sepur ber-AC menuju mBogor nan indah permeiNanya sama petugas berbaju safari biru (gaya satpam jaman saiki) soal kapan datang sang sepur.  "Sekarang ini Mas, sebentar lagi.  Sepur menuju ke sini," katanya.

Nunggu gak sampe 10 menit sang sepur datang juga.  Dari jauh keliatannya ini sepur agak beda cet-nya.  Semu2 abang soale biasane kalo Pakuan Ekspres itu warnanya standar warna metalik semu biru.  Maklum lah pake kereto bekas Jepang mati ketepang bapak ilang kecepit lawang hehehe.  Jadi ciri2 Jepangnya juga gak diilangin.  Tapi yang ini keliatan agak lain.  Ahh mungkin cet-nya sengaja tampil baru karena merayakan hari kemerdekaan, jadi pake merah.  Tapi ternyata warna itu cuma di bagian depan raine sepur, belakangnya sih sama aja.

Begitu sepurnya melambat, bisa keliatan bahwa gerbong pertama (nomer 1) keliatan agak kosong, sementara gerbong2 lain padat penumpang.  Waduh gaswat juga ini, soale aku gak mungkin ngejar gerbong nomer 1 karena sudah terlanjur lewat.  Harapanku cuma gerbong terakhir.  Syukur alhamdulillah dapet juga aku antrian paling ngarep utk masuk gerbong terakhir, yaitu gerbong nomer 8.  Tenyata mujur tak dapat ditolak karena gerbong itu rodo selo penumpang.

Begitu pintu kebuka naahhh aku langsung mblusuk masuk ke dalamnya. Tolah-toleh sebentar nyari panggonan, dan memilih pinggiran pintu terakhir sebelah kiri.  Masih kosong orang, cuma ada 2 orang cewek berbau wangi yang duduk manis di dingklik lempit made in china.  Aku langsung siap2 ndhodhok di samping cewek2 wangi itu.  

Ujug2 salah seorang satpam safari biru rambut cepak langsung negur,"Mas jangan di sini, ini gerbong khusus wanita!"  Aku masih bingung sambil tolah-toleh, dan pancen semua penumpangnya perempuan.  Terus ada pengumuman di dalem sepur yang mengatakan kalo gerbong nomer 1 dan nomer 8 khusus utk wanita.  Walaaah piye to??  Koq gak dikasih tau dari sebelum naik sepur iki piye karepnyaKalo dikasih tahu dari tadi kan aku bisa langsung pindah antrian gak di gerbong belakang ini.  Sang satpam safari biru terus nyuruh aku dan beberapa orang penumpang yg baru masuk lainnya (kebetulan semuanya lanang) utk pindah ke gerbong depannya.  "Ayo Mas, pindah ke depan jangan di sini.  Ini untuk wanita!!"

Karena semua pada takut sama yang namanya malu bin isin, akhirnya gerombolan penumpang lanang2 ini pun dhesek2an menuju gerbong depannya.  Malangnya, ternyata gerbong depan (nomer 7) sudah sesek penumpang.  Jadi kami para lanangan ini juga gak bisa masuk ke sana.  Aseeem kecut!! Mana weteng wis luwe dan gorokan garing manehDikit lagi ini pada mau buka puasa malah masih dhesek2an yang berujung gak berhasil juga.  Para satpam safari biru itu seenaknya aja nyuruh2 orang.  Dia sendiri gak bisa kasih jalan buat kita2 poro lanangan ini utk masuk ke gerbong nomer 7.  Ngawur tenan koq!!

Walhasil yang ada cuman greneng2 saking keselnya tapi juga gak berani nesu.  Maklum bos ini kan suasana Romadhon, jadi yaa harus sabar.  Maka poro lanangan ini pun mampet di ujung depan gerbong nomer 8.  Gloyat-glayut gak jelas dengan perasaan gak enak karena diliatin bolo kurowo kerajaan perempuan di gerbong ini.

Selama perjalanan, beberapa kali kru sepur Pakuan ini kasih pengumuman soal gerbong khusus wanita itu.  Jelas makin bersalah kita kan?  Sementara poro satpam safari biru diem2 aja dan pura2 gak kenal sama kita yg gloyat-glayut celingukan koyok kethek ditulup.  

Kapok wis kapok aku!  Lain kali kalo mau naik sepur harus liat2 dulu lah masuk ke gerbong khusus wanita atau bukan.  Dan buat sampeyan2 wong ndeso yang ingin menggunakan jasa sepur Pakuan Ekspres jurusan mBogor-Tanahabang, BERHATI-HATI LAHH!!!

Soale terhitung mulai tanggal 19 Agustus 2010, sampe batas waktu yg tidak ditentukan, gerbong nomer 1 dan nomer 8 dikhususkan sebagai gerbong wanita.

gambar nang ndhuwur dijupuk soko kene

Posted at Thursday, August 19, 2010 by Moes Jum
Ada (4) sing ikut "sumuk"  

Share |


Wednesday, August 18, 2010
Ngandhani malah salah ...

Susah juga memang kalo jadi pemain filemSak weruhku, sebagei pemain filem kuwi salah satu tugasnya yaa menyampeikan sesuatu yang "ndhak bener"Yen wis disampaikan tinggal pihak2 yang punya "tupoksi" sing harusnya bertindak menangani hal2 yang ndhak bener itu biar jadi bener.  Bukan malah menanggapinya dengan negatif.  

Tapi yo pancen susah kalo pihak yg harus "mbenerin" itu Pangmerintah sing senengane mung adigang adiguno perentah sana perentah sini.  Dikon berbuat malah nyalahke sing ngandhani.  Piyee too??

Aku iki mung menunjukkan adanya maling melalui crito filem.  Berhubung iki soal maling, berarti yo tinggal Pangmerintah sing bertugas nangkep malinge.  Tapi ternyata woro2 soal maling ini malah dianggap salah.  Jarene malah bikin malingnya minggat dan gak bisa ditangkep.  Padahal soal kejadian kemalingan ini pernah disebut2 di media2.  Aku kan cuma rakyat biasa yang coba mbantu ngasih tahu malingnya si ini lho Mohon ditangkap atau diupayakan gimana caranya lah supaya bisa ditangkap.  Soal cara nangkapnya aku dhewe juga gak ngerti.  Aku ini kan bukan Pangmerintah sing punya kuasa nangkep maling.

Dalam berita2 di media malah aku termasuk sing salah iki piyee too???  Sampeyan mau tau komentare perwakilan dari Pangmerintah?  Ini lho cuplikan kata2nya:

"Ya kalo bisa kami undang. Karena Telapak kan ada kelebihan investigasinya tidak tercium karena dia sipil. Nah itu yang menguntungkan dalam pengumpulan informasi ini. Kami akan bekerjasama dengan seluruh jajaran yang terkait secara terkait, sehingga bisa melakukan penangkapan. Tapi kalo menyebutkan nama secara terbuka bahwa mafia illegal logging itu sangat licin, sangat licik," ujar Darori.

Komentar itu kan justru menunjukkan ketidakmampuan Pangmerintah untuk nangkep maling.  Gimana coba kalo Pangmerintah gak bisa nangkep maling, trus rakyatnya harus gimana lagi? Cerita2 liyane bisa sampeyan lihat di berita ini.

Wong dikandhani koq malah nyalahke sing ngandhani . ckckckckckkkkk Sad

gambar nang ndhuwur dijupuk soko kene

Posted at Wednesday, August 18, 2010 by Moes Jum
Ada (3) sing ikut "sumuk"  

Share |


Previous Page Next Page