Moes Jum
Male
mBogor


Sodara-sodara sekaliyan ....
Ini bukan hal penting untuk diliyat dan dijadiken referensi.
Ini cuman upaya ikut-ikutan saja seperti layaknya wong Indonesahh


   




Locations of visitors to this page




Sampeyan wong ndeso? Gak peduli dibilang "norak"? Kampungan? Atau males dan gak bisa beradaptasi sama modernitas dan rutinitas Jakartee? Monggo jangan sungkan2 untuk ndobos dan cangkruk gratisan di BUNDERAN HA-I setiap Jemuah malem (kalo gak hujan).

Aku iki wong Jowo sing berdomisili di Kota mBogor nan Indah Permei. Memang sekarang kota ini kurang nyaman. Mangka dari itu, aku dan konco-kancaku nyoba urun waktu dan tenaga supaya mBogor lebih indah dan nyaman. Diawali dengan mulung sampah di Kali Ciliwung setiap hari Sabtu. Sampeyan tertarik ikutan? Monggo sampeyan "klik" gambar berikut:





Blog ini tidak muncul mak jegagik begitu saja. Waktu mbuatnya aku banyak nyontek dan njiplak punya orang lain supaya tetep jadi "blog palsu" dan tidak berguna. Berikut beberapa yang sering diintip dan (tentu saja) dijiplak:

ANAKPERI KULAK BOROK
BAHTIAR THOK
BALIBUL
BANG PI'I
BERANGBERANG
BLANTHIK AYU
DINDA JOU
E-JHONSKI PANDIRAN GETEK
E-NDIKS
EVI
HEDI THOK
IPOEL_BANGSARI
ITOK
JAWA KULON
KABOER KANGINAN
KOEAING!
KOTA HUJAN
MENTHIL SUMENTHOK
MIKOW
NDORO SETEN
NDOBOSPOL
NENG JENI
NOTHING (WAHYU)
PAMAN TYO
PECASNDAHE
PINKINA
PITIK
JAWA KULON
TIKA BANGET
TITO KOMIK
TJILIWOENG DREAMS
YUSWAE










If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Monday, January 05, 2009
Berkebun semak belukar

Iya ya gitu lahh memang ya gitu itu!  Daripada harus capek2 blusukan di hutan2, mendingan nandur ajaGitu mungkin kira2nya pikiran orang2 Dayak saat pertama kali nyoba berkebun semak belukar ini.  Dulunya tumbuhan semak ini cuman digunakan utk bikin peralatan kebutuhan sehari2.  Karena banyak yang butuh kemudian mereka mulai nanem.  Kenapa semak belukar?  Yaa karena jenis semak yang biasanya gak disukai orang ini ternyata banyak gunanya, bisa jadi dhuwit, dan gampang ditanemnya.  Ini bukan semak sembarang semak, tapi yaa tetep jenis semak yang penuh duri.  Semak yang ditandur ini namanya rotan, sedherek sedoyo.

Waktu pertama kali tahu soal ini, aku sempet kuaget dan bingung.  Masa iya tumbuhan yang biasanya nyusahin orang jalan (kalo di hutan) ini justru malah ditanam.  Jawabannya ternyata sederhana gampang nanemnya, gampang ngrawatnya, udah gitu hasilnya bisa jadi dhuwit yang banyak sekali dan dibutuhkan orang.  Akhir bulan Desember kemarin, aku berkesempatan ngliyat langsung bukti bahwa rotan memang ditanam sama orang2 kampung.

Selama ini aku cuma taunya kalo rotan itu adalah jenis tumbuhan yang dikumpulkan dari hutan, tidak ditanam.  Sementara yang aku liyat di Kabupaten Barito Selatan, di Kalimantan Tengah sana justru rotan itu ditandur di kebun2nya masyarakat.  Bahkan ceritane orang2 di sana, ini sudah turun-temurun sejak jaman dulu kala.  Kebun2 rotan ini bahkan juga tersebar tidak cuman di Barito Selatan, tapi juga di beberapa kabupaten di Kalimantan Tengah, serta di Kalimantan Timur.  Konon, jarene produk rotan mereka ini jumlahnya buanyuuaaakkk sekali dan mendominasi suplai rotan nasional yang rata-rata untuk kebutuhan ekspor.  Di Indonesahh ini, katanya rotan itu paling banyak asalnya dari Kalteng dan Sulawesi Tengah.  Cuma bedanya yang di Kalteng itu hasil kebun, sementara di Sulawesi Tengah diambil langsung dari hutan.

Ternyata nandur rotan itu gampang.  Di Kalimantan umumnya, atau daerah2 sekitar hutan, cukup cari bijinya, terus disemai sampe ukurannya setinggi lutut, terus ditanam.  Gak perlu pake pupuk, gak perlu pake pestisida dan segala macem racun sintetis itu.  Di Barito Selatan, mereka nanem rotan biasanya di sekitar pohon Bungur.  Katanya wong ahli taksonomi tumbuhan, jenis pohon ini nama ilmiahnya Lagerstroemia speciosa.   Bungur diperlukan sebagai pohon pelindung sekaligus tempat manjat bagi rotan.  Rotan yang bagus kualitasnya adalah rotan yang nggak kebanyakan mlungkar-mlungker jadi semak belukar di atas permukaan tanah.  Rotan yang bagus itu yang bisa manjat. 

Ngrawatnya juga gampang tinggal dibersihkan aja tumbuhan semak yang lain selain rotan di sekitar tanaman itu.  Pembersihan ini juga gak perlu dilakukan setiap hari.  Cukup dilakukan kalo dirasa dan diliyat banyak semak lainnya yang perlu dibersihkan.  Tinggal tunggu sampe 4 atau 7 taun (tergantung jenis rotan) untuk panen hasilnya, sambil santeiBig Smile 

Kalo waktunya panen, sampeyan tinggal ambil rotannya, tapi sisakan rumpun rotan yang kecil, jangan semuanya diambil.  Maksudnya biar di waktu panen selanjutnya sampeyan bisa ambil hasil lebih banyak lagi karena rotannya makin lama makin banyak.  Orang2 kampung di Barito Selatan bilang kalo mereka biasanya selalu mengalami peningkatan hasil panen sampe 2 kali lipat di panen berikutnya.  Misalnya, dalam panen pertama mereka dapet hasil 2 ton, maka dua tahun kemudian mereka bisa dipastikan akan dapet hasil minimal 4 ton, dst dst dst

Gampang kan?  Tapi kenapa Pangmerintah Indonesahh gak coba membudayakan nanem rotan di mana2 yaa?  Pangmerintah kita malah senengannya gencar menyebarluaskan penanaman sawit, jarak, dan padi IR yang butuh banyak pupuk itu.  Padahal negoro Indonesahh itu jelas terkenal sebagei negoro penghasil rotan kelas dunia . ckckckckckkkk  Sad


Posted at Monday, January 05, 2009 by Moes Jum

bangsari
February 12, 2009   01:59 PM PST
 
pantesan ra tau nang umah, lha kebune akeh jebule...
pinkina
January 30, 2009   06:51 PM PST
 
baru baca hihhihihi.....enak yha pak kerjaannya smpyn itu, keluar masuk hutan mulu :D
endik
January 13, 2009   12:21 AM PST
 
rotan tidak dibudidayakan karena niat baik pemerintah untuk mereduksi Kekerasan Dalam Rumah Tangga dan kelainan sex hardcore bondage.

Ndoro Seten
January 7, 2009   03:41 PM PST
 
Tak ada akar rotanpun jadi kang....
Moes Jum
January 7, 2009   03:03 PM PST
 
nengjeni: waduhh ... aku gak ke industri lampir jee

kyai slamet: jenenge wae slamet .. tapi isih nganggo roncar
kyai slamet
January 6, 2009   08:33 PM PST
 
soalnya sudah pakai roncar, alarm anti maling
:D
nengjeni
January 6, 2009   10:37 AM PST
 
titip lampit dooonngg... :D
 

Share |


Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry