Moes Jum
Male
mBogor


Sodara-sodara sekaliyan ....
Ini bukan hal penting untuk diliyat dan dijadiken referensi.
Ini cuman upaya ikut-ikutan saja seperti layaknya wong Indonesahh


   




Locations of visitors to this page




Sampeyan wong ndeso? Gak peduli dibilang "norak"? Kampungan? Atau males dan gak bisa beradaptasi sama modernitas dan rutinitas Jakartee? Monggo jangan sungkan2 untuk ndobos dan cangkruk gratisan di BUNDERAN HA-I setiap Jemuah malem (kalo gak hujan).

Aku iki wong Jowo sing berdomisili di Kota mBogor nan Indah Permei. Memang sekarang kota ini kurang nyaman. Mangka dari itu, aku dan konco-kancaku nyoba urun waktu dan tenaga supaya mBogor lebih indah dan nyaman. Diawali dengan mulung sampah di Kali Ciliwung setiap hari Sabtu. Sampeyan tertarik ikutan? Monggo sampeyan "klik" gambar berikut:





Blog ini tidak muncul mak jegagik begitu saja. Waktu mbuatnya aku banyak nyontek dan njiplak punya orang lain supaya tetep jadi "blog palsu" dan tidak berguna. Berikut beberapa yang sering diintip dan (tentu saja) dijiplak:

ANAKPERI KULAK BOROK
BAHTIAR THOK
BALIBUL
BANG PI'I
BERANGBERANG
BLANTHIK AYU
DINDA JOU
E-JHONSKI PANDIRAN GETEK
E-NDIKS
EVI
HEDI THOK
IPOEL_BANGSARI
ITOK
JAWA KULON
KABOER KANGINAN
KOEAING!
KOTA HUJAN
MENTHIL SUMENTHOK
MIKOW
NDORO SETEN
NDOBOSPOL
NENG JENI
NOTHING (WAHYU)
PAMAN TYO
PECASNDAHE
PINKINA
PITIK
JAWA KULON
TIKA BANGET
TITO KOMIK
TJILIWOENG DREAMS
YUSWAE










If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Tuesday, October 23, 2012
Hamil enggak, ngidam iya ...

Empat bulan iki suasana pabrik lumayan seru dengan perbincangan seputar kehamilan.  Maklum pegawai pabrik cilik iki tahun ini pancen dilanda musim lahiran dan meteng.  Mungkin pancen tahun ini adalah tahun yg cukup sesuai kanggo nggawe anak ... hehehe.  

Perbincangan sing paling seru yen seputar itu adalah mbahas soal ngidam utawa nyidamWis jamak kalo ngidam itu biasanya akan menambah kerepotan, terutama bagi sang calon bapak.  Ada yg diminta beli atau cari pelem lah malam2.  Ada yang minta bubur menado lah.  Ada yang minta sate ayam yang ayamnya harus ayam hutan lah.  Ada yang minta ngelus2 ndhase wong gundul lahhh .... pokoke macem2 dan kadang banyak anehnya.  Tapi yaa itu semua biasanya diupayakan utk dipenuhi karena wedi yen gak keturutan nanti anaknya “ngeces ... tes tes tesss”.

Yen dipikir soal keadilan pembagian peran yo isih wajar.  Soale bapakne kan biasanya cuman bisa coblas-coblos dst dst ... trus niliki sang calon anak sebelum keluar ke dunia ... trus paling menyabar2kan kalo sang bojo lagi ngalem njaluk perhatian.  Ning gimana sesungguhnya merasakan rasane wong meteng yaa jelas para lelaki gak ada yang pernah tahu sebenar2nya.  Mungkin ya baru si Thomas Beatie yang di Amerika sana sing benar2 pernah meteng.  Itu pun banyak perdebatan mengingat si Thomas pernah dilahirkan sebagai perempuan, njuk terus berganti kelamin (lewat operasi) jadi laki2.  

Naahh ndilalaah aku kebagian dapat permintaan orang ngidam ini.  Koncoku sing ngidam iku kebetulan koq mintanya karo aku.  Padahal aku kan bukan bojoneKalo aku bojone sih masih umum terjadi koyok ngonoLhaa aku ini blas gak pernah berhubungan badan, dan gak pengen dan pernah juga ber-kenthu ria sama dia.  

Permintaannya sih gak sulit dan relatif gak masalah utk dipenuhi karo aku.  Dheweke njaluk ditukokne pelem indramayu sing kemampo (mengkal, setengah mateng).  Tinggal budhal nang pasar, tuku pelem, dan ... beres sudah.  Tapi yg bikin mumet bukan itu.  Yang bikin mumet itu memikirkan ulah koncoku itu.  Mau dibilang ber-ulah juga kejadiannya nyata adanya, tidak dibuat2.  Dia bener2 ngidam, bahkan dia juga suka mual dan muntah-muntah.  Dia sensitif sama bau-bauan spt bau nasi baru dimasak, bau masakan, bau kopi, tapi gak merasa bau sama rokok.  Udah gitu awake lemes, tidak bergairah, kepala pusing, kliyengan, dan menggigil.  Persis banget sama gayanya wong sing sedang hamil alias meteng.

Koncoku itu lanang bos ... laki-laki tulen.  Dan yang meteng bukan dia.  Tapi yang meteng itu bojoneLha bojone sendiri malah menthes aja spt gak merasakan efek meteng sama sekali.  Aneh juga donya iki ... sing meteng sopo, sing ngidam sopo !?!?

Sampeyan
pernah punya pengalaman spt ini juga? Wink

gambar nang ndhuwur dijupuk soko kene

Posted at Tuesday, October 23, 2012 by Moes Jum
Ada (12) sing ikut "sumuk"  

Share |


Tuesday, April 10, 2012
Juragan Pabrik plus Gupenur ...??

Jane yaa bukan cerita baru sing ditulis di sini.  Wis agak sak wetoro ... sekitar 3 bulan ini aku mengalaminya.  Semua sarwo mengejutkan, tapi yaa gak apa2 karena (mungkin) wis dalane begini adanya.

Akhir Januari 2012 ini, ndadak aku ditunjuk ngganteni juragan pabrik sing anyar.  Ini bukan pabrik para pemain pilem, ini juga bukan pabrik kumpulan ceker.  Ini pabrik lain yang ceritanya dibangun untuk memproduksi informasi dalam bidang alas dan peralasan gung liwang-liwung.  Informasine didapat dari keahlian ngindhik, neropong dan mantengi peta (kaya Dora the Explorer wae ... hehehe).  Sekalipun pabrik ini keliatan rumit kerjaannya, ning sak jan-nya pabrik ini cuman pabrik cilik setingkat industri rumah tangga penghasil tempe utawa iwak peyek.  Judul pabriknya pake bahasa Enggres yg jelas susah lah diartikan sama sampeyan2 yg ndeso seperti aku ini.  Yang jelas konon artinya adalah Pengintip Alas Indonesahh (PAI).

Berkat penunjukkan ini otomatis aku yo mau tidak mau harus terimo posisi juragan.  Waktu itu sempet terlintas gak pengen jadi juragan.  Tapi masa bakti juragan yg lama sudah selesai ... dan terus tidak ada satupun orang sing gelem dan disepakati dadi juragan.  Pilihan jatuh ning aku ... setelah thingak-thinguk saking bingunge, trus ngandhani bojoku sing ayu dhewe ... yaa akhire pilihan dadi juragan aku terima.  Ning jangan salah terka lho sedherek sedoyo!!  Jadi juragan di pabrik ini ternyata uangell pooolll ... Gimana enggak lha wong dadi juragan pabrik sing sudah mulai loyo dan punya kemampuan produksi sing rendah.  Terus pabrike dhewe ternyata juga gak punya dhuwit untuk menjalankan urusan2 pabrik.  Singkat kata aku menerima tantangan untuk nguripke si pabrik supaya hidup normal dan berproduksi.  Tanpa modal dhuwit yg masuk kategori cukup.

Belum beres urusan tugas nguripke pabrik PAI, awal Maret 2012 aku ternyata juga dipercoyo karo konco-kancaku dari padepokan silat cap ceker untuk jadi  Gupenur.  Wilayah kerjane sak tlatah Sundo, nJakartee nganti Banten.  Padepokan ini mengurus urusan keadilan nang alam donya dan manungsone.  Urusan ngupakara bab pengurusan sumberdaya alam hayati sing berkeadilan.  Adil antar makhluk sing manggon nang donya, dan adil antar generasi (dulu, sekarang dan mendatang).

Modaro kowee ....!!!
Kalo gini critane berarti tahun 2012 ini aku nduweni dua jabatan anyar sing kabeh jelas abot tenan ikiNgurus dadi juragan PAI wae sudah angel karena ditarget menghidupkan pabrik.  Eee saiki ditambah lagi urusan dadi Gupenur padepokan ceker seantero tanah Jawa Bagian Barat.

Tapi yo piye meneh ... karena jangan2 ini pancen dalanku utk urip ning alam donya saiki.  Sebagai manungso mungkin aku dituntut utk selalu siap menghadapi tantangan dadi Juragan Gupenur.  Dengan berbekal kandhanane wong tuwo lan anak bojo ... bismillahi rohmannirrohiiim ... aku nglakoni tantangan ini.

Tulung didukung nganggo do'a plus dhuwit juga (yen ono) yaa sedherek sedoyo ... hehehe Smile

gambar bebek dijupuk soko asline nang kene

Posted at Tuesday, April 10, 2012 by Moes Jum
Ada (1) sing ikut "sumuk"  

Share |


Tuesday, December 06, 2011
Ciptagelar: Sambang sedulur Kasepuhan Banten Kidul

Jaman mbiyen pas isih durung nikah, aku nate blusukan nang wilayah kene.  Wilayah adat sing disebut Kasepuhan Banten Kidul.  Sesuai jenenge, wilayah adat iki dianggep "tuwo utawa sepuh".  Dadi panggone takon utawa njaluk nasihat lan saran kanggo uwong2, terutama biasane wong Sundo.  Tapi kadang sing teko mrene juga njaluk sing aneh2, koyodene njaluk obat, ngadu nasib, lancar jodho, dsb dsb.  Anehh ... padahal tidak ada satupun plang nama "dukun" nang kasepuhan hehehe.



Pertama kali ngambah wilayah ini aku blusukan nggoleki keberadaan manuk elang asli Pulau Jawa.  Jeneng ilmiahe Spizaetus bartelsi utawa yen cara Enggres disebut Javan Hawk-eagle.  Yen jeneng lokal iso bedo2, ono sing ngarani Elang Jawa, Heulang Jambul dsb dsb.  Manuk jenis elang iki pancen unik karena nduweni jambul dowo.  Thongkrongane gagah pooll kayak garuda.

Kasepuhan Banten Kidul manggon di bagian selatan kawasan Taman Nasional Gunung Halimun-Salak.  Yen secara administratif ono nang wilayah Kabupaten Sukabumi.  Waktu pertama aku sambang nang kene, ibukota wilayah kasepuhan iki diarani Ciptarasa.  Dipimpin karo sing dijuluki Abah, jenenge Abah Encup Sucipta.  

Saiki jaman pancen wis berubah, wis sekitar 14 tahun lewat.  Abah Encup wis sedo dan digantikan oleh anak pertamanya yaitu Abah Ugi.  Ibukota pemerintahan kasepuhan wis pindah setelah Abah Encup entuk wangsit.  Pindahe tahun 2001 soko Ciptarasa nang Ciptagelar, mbiyen jeneng kampunge Cicemet sing berjarak sekitar 10 km nang njero alas.  Komunitas iki memang selalu pindah2 lokasi tergantung wangsit.  Jaman mbiyen banget bahkan kasepuhan iki pusate di daerah Leuwiliang, Bogor.



Ndilalah saiki aku entuk kesempatan iso sambang sedulur kasepuhan maneh.  Ceritane aku ngeterke sedulur soko tanah Kalimantan sing arep konsultasi spiritual karo Abah Ugi.  Menurutku yo lumayan, aku iso sembari ber-nostalgila ngeling2 panggonan blusukanku mbiyen jaman isih enom ... hehehe.

Wis 14 tahun lewat ternyata komunitas adat Kasepuhan Banten Kidul ini nyaris tidak berubah.  Mereka terbukti berhasil mempertahankan kekuatan adatnya sing diwarisi soko leluhur Pajajaran.  

Ibukota kasepuhan pancen wis berkembang dengan teknologi maju.  Listrik tersedia 24 jam dari mikrohidro.  Ono signal HP, paling enggak soko provider Telkomsel dan ProXL.  Pada radius 4 km di sekitar pusat kota Ciptagelar iso entuk fasilitas WIFI gratis.  Ono stasiun tipi sing beroperasi 24 jam nang Ciptagelar, jenenge CIGATV alias Ciptagelar TV.  Akeh sepeda motor dan ono mobil 4WD.  Ning kabeh kuwi gak membuat warga kasepuhan dadi punya ketergantungan berlebih karo modernisasi lan teknologi.  
Hampir setiap wong lanang pasti nganggo iket utawa udheng.  Sementara wong wedok yo mesti nganggo kain jarik/jarit.  Meh kabeh uwong nduweni sawah utawa huma (ladang) tandur pari.  Meh kabeh kepala keluarga pasti nduweni lebih dari satu leuit (lumbung padi).  Omah2 isih nganggo dinding bilik utawa gedhek.  Atap rumah juga isih pake ijuk.  Walaupun wis akeh sing iso Bahasa Indonesia, ning Basa Sunda, jelas isih dienggo.  Acara2 adat koyodene Seren Taun juga isih ono.  Kesenian asli berikut alat musik tradisional juga isih dipertahankan.

Kanggoku ... nyambangi (maneh) kawasan adat kasepuhan iki rasane dadi koyo balik nang kampungku dhewe.  Wong2ane apik dan ramah.  Makanan sehat dan organik kabeh.  Kopi nikmat.  Turu angkler penak tenan.  Udara sejuk dan segar bebas soko polusi industri dan kendaraan.  Banyune juga bening, segar, sejuk dan berlimpah ruah.  Top tenaan lah pokoke.  Nginep 2 malem nang Ciptagelar rasane lumayan iso menghilangkan stress urusan gawean pabrik.  Awak sehat dan pikiran fresh!!

Mulih soko Ciptagelar jadi terasa ada yg hilang.  Ciptagelar pancen ngangeni.  Kapan yaa bisa berkunjung kembali ke sana ....???


Posted at Tuesday, December 06, 2011 by Moes Jum
Ada (7) sing ikut "sumuk"  

Share |


Monday, September 19, 2011
Tidak semua dokter paham ...

"Lho ...koq bisa ngomong sih?"
"Anak tuna rungu bisa ngomong yaa? 
Berapa desibel telinganya??"

------------------------------------------------------------------------------------------------------

Wah wah waaahhh ... aku sampe kaget krungu komentar kayak begitu.  Yen kira2 ini komentare orang biasa sih gak masalah buwatku.  Aku iso maklum karena biasanya pancen kalo orang tuli berat alias budeg kuwi yaa gak bisa ngomong.  Bisanya berkomunikasi mung liwat bahasa isyarat.  Persis kayak mbiyen kalo di tipi (acara berita) itu suka ada kotak tempelan kecil yang menunjukkan orang baca berita dengan gaya isyarat tangan dan mimik muka.

Pagi ini aku karo bojoku ngajak anakku sing paling cilik nang dokter THT.  Ceritane pengen ngresiki kupingnya sing reget.  Anakku iki tuna rungu semenjak lahir.  Kotoran nang njero kupingnya itu harus selalu dibersihkan benerYen kebetulan wis numpuk akan menghambat dheweke mendengar suara sing dipancarkan melalui alat bantu dengar (hearing aids) sing dipasang nang kupinge.  Berhubung aku karo bojoku gak berhasil ngresiki kabeh kotoran nang kupinge pake cotton buds, maka solusine yaa ngresiki nang dokter THT.

Begitu ngadhep dokter lha koq dokter THT-ne malah komentar koyo ngono kuwi.  Aneh juga menurutku.  Masa dokter THT koq gak ngerti soal alat bantu dengar? Surprise Padahal nang ngarep ruang prakteknya ono iklan salah satu merek alat bantu dengar lengkap nganggo penjelasan dan gambarnya juga. Iki dokter males, apa terlalu awam, opo piye karepnya ...??  Padahal juga, dia itu buka praktek nang salah sawijine rumah sakit tertua nang mBogor nan Indah Permei ini.

Jadi kesimpulanku ... dokter THT itu belum tentu ngerti soal tuna rungu.  Kalo gini kejadiannya mesakake alias kasihan banget orang2 yang tuna rungu atau orang tua anak tuna rungu itu yoo ...  Mereka gak bisa dapet penjelasan yang memadai dari dokter THT ... ckckckckckkkkkk Sad

gambar dokter dijupuk soko kene

Posted at Monday, September 19, 2011 by Moes Jum
Ada (10) sing ikut "sumuk"  

Share |


Tuesday, September 13, 2011
Ngrewangi Berjuang ...

Yen diitung-itung ... mungkin wis meh sekitar 8 bulan aku melu mbantu ngurus uripe sesama wong ndeso.  Bukan nang ndesoku dhewe tapi nang tanah Kalimantan kono.  Nama ndesone adalah Kampung Muara Tae nang Kecamatan Jempang, Kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur.  Adohe lumayaaaan ....

Mbantu alias ngrewangi berjuang melawan penjajah kampung.  Penjajahe gak cuman siji, tapi lebih dari 2 penjajah.  Penjajah dari golongane prusahaan kebun sawit dan tambang batu bara.  Ternyata sak rekoso2ne urip nang ndeso ing tanah Jowo ... keliatannya masih luwih rekoso di Muara Tae.  Tanah2 kebun dan alas dibabat entek karo para penjajah kuwi.  Masyarakat diadu-domba ... (emang domba garut?).  Uripe wong nDayak yang dulunya tentrem diobrak-abrik dipekso menerima tawaran kemajuan berkat kebun sawit karo tambang batu bara. 

Kebetulan mulai tahun wingi, aku nduweni sedulur baru soko Muara Tae.  Maka ostomastis yen uripe sedulurku terancam, aku yo kudu cawe2 ngrewangi perjuangane sedulurku kuwi

Memang susah kalo gak punya kemampuan berjuang.  Soale aku sendiri tidak dilahirkan jadi preman utawa pendekar utawa tangtara utawa pulisi.  Aku ini lahir cenger sampe tuwek gini yo cuma jadi menungso biasa.  Kalo pun mau kelahi adu otot ya pasti kalah sama gentho, pulisi dan tangtara.  Mau adu pinter pun pasti kalah sama jagoan judi kertuLha trus aku bisa apa?  Yo gak bisa apa2 to ...

Dalam suasana bingung karena minim kemampuan tapi nduweni semangat ingin membantu, akhirnya ketemu juga jawabannya.  Aku ini ternyata bisa bantu2 nulis papan pengumuman alias plang.  Pelajaran melukis dan menggambar waktu SD pun bisa dipraktekkan langsung.  Trus bisa apa lagi?  Aku juga bisa jadi tukang blasak-blusuk nang tengah alas.  Tentunya gak cuman blusukan thok.  Tapi yaa harus ada gunanya, misalnya untuk mengamati dan mencatat isi hutan Muara Tae.



Memang
bantuanku gak banyak ... tapi yo lumayan.  Sing penting bisa mbantu dan ngrewangi perjuangan sedulurku melawan para penjajah kampung di Muara Tae.  Semoga wae perjuangan ini cepet berhasil .... amiiin.

Posted at Tuesday, September 13, 2011 by Moes Jum
Ada (5) sing ikut "sumuk"  

Share |


Next Page